in

Catatan Kebijakan Kontroversial 3 Menteri Agama Era Presiden Jokowi

Selama menjabat, Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah menunjuk beberapa orang untuk menduduki posisi sebagai Menteri Agama. Tiga menteri tersebut rupanya pernah membuat aturan atau kebijakan yang kontroversial. Hal ini membuat mereka sempat viral, namun seperti tersiram air panas karena mendapat kritikan tajam dari umat.

Nama mereka sering trending di media sosial. Ada yang pro dan kontra mengenai aturan para Menteri Agama tersebut. Berikut daftar tiga Menteri Agama era Jokowi dengan kebijakan penuh kontroversi.

1. Lukman Hakim Saifuddin

Lukman Hakim [sumber gambar]
Menteri Agama pertama di era Jokowi ini sempat menuai protes lantaran kebijakan yang nyeleneh. Kala itu Lukman menjadi pencetus membaca Quran dengan langgam Jawa. Menurutnya itu adalah langkah untuk menjaga budaya Nusantara. Menteri yang menjabat pada 2014-2019 langsung diprotes masyarakat hingga akhirnya Lukman memohon maaf.

2. Fachrul Razi

Meski hanya menjabat dalam waktu singkat, Fachrul Razi menciptakan kebijakan yang membuat kisruh. Dengan latar belakang militernya, Fachrul Razi fokus memberantas isu radikalisme. Bahkan ia melarang PNS dan lembaga pemerintah lainnya memakai celana ngatung dan cadar. Fachrul Razi beralasan kebijakan tersebut untuk menciptakan rasa aman. Namun sayangnya kebijakan itu justru membuat pakaian tersebut menimbulkan pandangan negatif di masyarakat.

Fachrul Razi [sumber gambar]

Tak hanya itu, Fachrul Razi kembali membuat kebijakan sertifikasi pendakwah dengan dalih memerangi radikalisme. Hal itu dilakukan lantaran menurutnya banyak pendakwah yang membodohi umat lewat dalil agama. Program sertifikasi ini pun mendapat reaksi keras dari masyarakat.

3. Yaqut Cholil Qoumas

Terakhir, Jokowi menunjuk Yaqut Cholil Qoumas sebagai Menteri Agama untuk menggantikan Fachrul Razi yang kerap membuat kisruh. Namun Ketua GP Anshor ini ternyata juga tak jauh-jauh dari kontroversi. Pertama, Yaqut menerapkan kebijakan agar setiap acara diawali dengan doa dari semua agama.

Kemudian video Yaqut mengucapkan selamat hari raya untuk agama Baha’i juga menuai polemik. Banyak yang menganggap agama Baha’i adalah ajaran sesat. Ucapan Yaqut kembali viral lantaran menyebut posisi Menteri Agama adalah hadiah untuk NU. Masyarakat menganggap ucapan tersebut tak pantas sebab Menteri Agama bukan untuk satu golongan saja.

Yaqut Cholil [sumber gambar]
Kemudian yang terbaru pernyataan Yaqut yang membandingkan suara adzan dengan gonggongan anjing menuai kecaman publik. Hal ini bermula saat Yaqut menjelaskan penggunaan pengeras suara di masjid harus diatur agar tak mengganggu kehidupan antar umat beragama.

Ia pun mengibaratkan suara anjing yang mengusik kehidupan bertetangga. Pernyataan Yaqut itu membuat posisinya ironis, karena sebagai Menteri Agama malah dilaporkan sebagai penista agama.

Sejak beberapa tahun terakhir, pemerintah memang rajin melakukan reshuffle meski satu periode belum selesai. Selain Menteri Agama, Menteri Kesehatan juga sempat tergantikan. Setiap kebijakan yang diciptakan oleh pemerintah melalui menterinya, tidak luput pro dan kontra. Tak ada kebijakan yang sempurna. Setiap kebijakan pasti memiliki celah dan kekurangan. Namun kebijakan tersebut haruslah berpihak pada masyarakat dan bukan sekelompok oligarki.

Written by F A Agustina

Kebahagiaan Aurel Lahirkan Anak Pertama, Mertua Harapkan Jangan Caesar

Sering Dipakai Usir Tikus, Ini 5 Fakta Pohon dan Buah Bintaro Mengandung Racun Mematikan