in

Tengkorak dengan Bentuk Lonjong Ditemukan di Rusia, Dulu Ada Alien di Antara Manusia?

Baru-baru ini dunia arkeologi digegerkan dengan penemuan tengkorak manusia yang tak lazim. Disebut aneh karena struktur tengkorak yang mirip dengan alien. Alien yang dimaksud seperti yang digambarkan di film-film fiksi ilmiah, yang memiliki tengkorak memanjang.

Tengkorak dan tulang yang diduga berjenis kelamin wanita ini ditemukan di Arkaim, tepatnya di situs yang dikenal sebagai Stonehenge Rusia. Melihat dari bentuknya, banyak orang berkesimpulan bahwa dunia dulu, manusia dan alien hidup berdampingan. Benarkah?

Dianggap tengkorak manusia biasa, banyak ilmuwan yang tidak percaya tentang alien?

Arkeolog temukan tengkorak memanjang di Arkaim, Rusia. [sumber gambar]
Begitu banyak cerita-cerita tentang kehadiran atau penampakan makhluk asing, namun tampaknya banyak pula ilmuwan yang meragukan eksistensi alien. Salah satunya adalah penemuan tengkorak lonjong ini. Para arkeolog berpendapat bahwa itu bukan alien yang mati di Bumi, melainkan tulang belulang wanita biasa yang hidup sekitar 2.000 tahun lalu.

Tengkorak menjadi panjang karena ikatan kepala

Lalu bagaimana bisa tengkorak bisa bertambah panjang ke belakang? Para arkeolog punya alasan tersendiri. Dikutip dari Softpedia, arkeolog Maria Makurova berpendapat bahwa bentuk kepala memanjang karena ikatan kepala tradisional. Diperkirakan, suku dari wanita tersebut punya tradisi mengikat kepala anak-anak dengan tali.

Penampakan tengkorak dengan kepala memanjang di Rusia. [sumber gambar]

Untuk menguatkan alasannya, Makurova menjelaskan bahwa sekitar 4.000 tahun lalu ,daerah Arkaim dihuni oleh Suku Sarmati. Suku ini hidup di wilayah yang sekarang dikenal sebagai negara Ukraina, Kazakhstan, serta Rusia bagian selatan. Tapi alasan mengapa Suku Sarmati punya kebiasaan mengikat kepala dengan tali masih menjadi penelitian bagi arkeolog.

Salah satu dari sekian banyak misteri yang tersimpan dalam Stonehenge Rusia

Stonehenge Rusia bukti majunya pengetahuan manusia sejak dahulu kala. [sumber gambar]
Penemuan tengkorak misterius ini menjadi satu dari sekian banyak bukti pra-sejarah di situs Stonehenge Rusia. Diperkirakan wanita itu meninggal dan dikubur pada abad ke-2 atau ke-3 Masehi. Stonehenge Rusia sendiri diyakini sudah ada sejak abad 17 Sebelum Masehi. Kemungkinan situs ini dipakai untuk mempelajari bintang-bintang.

BACA JUGA: Ikan sampai Bulus, Fakta Penemuan Hewan Raksasa di Dekat Terowongan Bekas Belanda di Klaten

Hal ini menguatkan pendapat bahwa sejak ribuan tahun lalu, peradaban dan pengetahuan di dunia ini sudah sangat maju. Meski primitif, manusia beradaptasi dan mempelajari lingkungannya dengan cara yang luar biasa. Namun bisa saja sebuah kesimpulan muncul, bahwa makhluk cerdas dari “tempat lain” hadir di tengah manusia. Kemudian mereka membimbing dan mengajarkan berbagai pengetahuan dan teknologi. Kesimpulan yang sangat mungkin, bila percaya kalau alien itu ada.

Written by Bayu Yulianto

57 Tahun Terpisah, 2 Veteran Pejuang Kemerdekaan Indonesia Ini Akhirnya Bisa Bertemu Lagi

Viral Sungai Berkeramik dan Jernih di Pulau Seram, Netizen Heran Cara Pasang Keramiknya