in

Luar Biasa! di Usia Senja Para Kakek Asal Indonesia Ini Menaklukkan Dunia Lewat Atletik

Pepatah yang mengatakan usia hanyalah sebuah angka nampaknya benar terjadi di dunia ini. Dan salah satu buktinya adalah Suwardi dan Draminyanto, seorang atlet berusia senja yang beberapa tahun lalu mampu taklukkan dunia. Bahkan cara mereka menunjukkan kehebatannya tergolong ekstrem, yakni berlomba pada kejuaraan atletik di Chile. Seperti yang kita ketahui cabang olahraga tersebut sangat mengandalkan sebuah kekuatan fisik yang besar.

Jadi terbayang kan bagaimana beratnya usaha mereka mengharumkan nama Indonesia di kancah dunia? Apalagi umur Suwardi dan Draminyanto juga tidak muda lagi, malah bisa dibilang masuk usia senja. Ditambah dalam kompetisi Atletik Sudamericano Master de Atletismo 2017, diikuti oleh 21 negara. Seperti, Argentina, Brasil, ChileColombiaEcuador dan Paraguay. Tidak itu saja, Peru, Australia, CanadaCosta RicaItalia, Mexico dan Panama juga ikut dalam kejuaraan ini.

Perjuangan menjadi juara [Sumber Gambar]
Semangat agaknya menjadi sebuah kunci bagaimana pria sepuh tersebut mampu jungkalkan segala rintangan-rintangan tersebut. Namun, selain tersebut Suwardi dan Draminyanto juga membekali diri dengan sebuah latihan. Seperti contoh pria asal Salatiga yakni Draminyanto menempa dirinya dengan berlari minimal 11 kilometer setiap paginya. Sedangkan Suwardi, juga lakukan hal tidak berbeda dengan rutin berlari. Hal yang sebenarnya menjadi bukti bahwa di tetes keringat seorang juara, pasti ada latihan dan kerja keras sebelumnya.

Berlatih [Sumber Gambar]

Dalam ajang bertajuk Sudamericano Master de Atletismo 2017, Indonesia diwakili oleh lima orang yang usianya tidak muda lagi. Selain nama kedua kakek tadi juga terdapat Hartini Joko, Ockben Saor Sinaga dan Julia Jacob. Tapi dalam kiprahnya hanya tiga yang mampu mendulang sebuah prestasi atau ukir tinta emas dalam ajang tersebut. Suwardi mendapatkan emas di lari 100 meter dan lompat jauh, Draminyanto memperoleh sebuah medali perunggu, dan Hartini Joko bawa pulang perunggu di kelas lempar cakram w80.

Menjadi Juara [Sumber Gambar]
Kendati tak semua mendapatkan penghargaan, namun apa yang dituliskan mereka bisa menjadi tamparan untuk pemuda yang malas di zaman saat ini. Mereka yang tidak muda lagi juga menunjukkan apabila tidak ada keterbatasan yang tidak mampu dilawan asal mau untuk berusaha. Semoga hal ini juga bisa jadi pelecut semangat para atlet nasional di Asian Games 2018.

Written by Galih

Galih R Prasetyo,Lahir di Kediri, Anak pertama dari dua bersaudara. Bergabung dengan Boombastis.com pada tahun 2017,Merupakan salah satu Penulis Konten di sana. Lulusan Pendidikan Geografi Universitas Negeri Malang. Awalnya ingin menjadi pemain Sepak Bola tapi waktu dan ruang justru mengantarkan Ke Profesinya sekarang. Mencintai sepak
bola dan semua isinya. Tukang analisis Receh dari pergolakan masyarakat Indonesia.

Leave a Reply

Ajaib! Pegawai Negeri Ini Tak Dipecat Meski Bolos Kerja Selama 235 Hari

Cerita Jenderal KKO yang Berani Lawan Soeharto Hingga Akhirnya Mati Secara Misterius