in

Menara Signature, Bangunan Tertinggi Kelima Dunia yang Direncanakan Segera Dibangun di Jakarta

Sebagai kota yang punya predikat Ibu Kota, Jakarta merupakan tempat paling sesak di Indonesia. Setiap orang berlomba ingin bekerja dan tinggal di Ibu Kota dengan alasan gaji yang lebih menjanjikan. Karena itulah Jakarta semakin gesit membangun gedung-gedung tinggi, untuk menampung manusia yang semakin memadati kota.

Tinggal di gedung lantai 15, 30, atau bahkan 50 sudah bukan hal asing lagi di Jakarta. Fenomena millennial dengan santai ngopi dan nongkrong di gedung-gedung pencakar langit adalah hal biasa saja. Beberapa waktu lalu bahkan pernah viral penampakan perumahan yang berada di atas mall kota Jakarta. Ya, begitulah realitanya, Sobat.

Tahun ini bahkan Jakarta menggeber pembangunan Signature Tower atau Menara Signature yang disebut akan menjadi gedung tertinggi se Asia Tenggara. Bagaimana ya kira-kira penampakan gedung ini nantinya? Simak deh faktanya berikut ini.

Menjadi gedung tertinggi ke lima di dunia

Rancangan Signature Tower [sumber gambar]
Pembangunan Signature Tower disebut akan menyusu; Empire State, Burj Khalifa, serta Equitable Life dalam mendapatkan gelar sebagai gedung tertinggi di dunia. Signature Tower sendiri akan menjadi gedung paling tinggi ke-5 kalau memang berhasil dibangun hingga akhir. Gedung ini sudah direncakan berdiri di Jalan Sudirman Jakarta. Tinggi yang sekarang dirancang mencapai 638 meter dengan 111 lantai. Adapun operasional gedung ditargetkan segera dilakukan di 2025. Tentunya, hadirnya Signature Tower ini akan menambah panjang daftar gedung vertikal di Ibu Kota, yang hingga saat ini telah mencapai 867 unit.

Pembangunannya sempat tertunda

Bagian depan Signature Tower [sumber gambar]

Wacana akan dibangunnya Signature Tower ini sudah ada sejak tahun 2012 lalu. Signature Tower Jakarta yang dirancang Smallwood, Reynolds, Stewart, Stewart and Associates Inc ini sempat tertunda pembangunannya. Berdasarkan berita yang ditulis oleh kompas.com pada awal 2014, perubahan desain menjadi alasan mendasar tertundanya pembangunan bakal megatall  terjangkung di Indonesia ini. Tak hanya itu, terdapat juga perubahan Koefisien Lantai Bangunan (KLB), sehingga berdampak pada semakin panjangnya proses perizinan yang harus dilalui.

Signature Tower akan menggeser posisi Gama Tower

Gama Tower [sumber gambar]
Melansir netz.id, saat ini pemegang rekor gedung tertinggi di Jakarta adalah Gama Tower. Gedung ini berlokasi di Jalan H.R. Rasuna Said, Kuningan, Jakarta Selatan. Gama Tower berdiri dengan tinggi mencapai 289 meter, terdiri dari 69 lantai. Setelah Gama Tower ada Wisma 46, berlokasi di Jalan Jenderal Sudirman, Jakarta Pusat yang saat ini menempati rangking kedua dengan tinggi 262 meter.

Signature Tower sebagai pertanda krisis?

Pembangunan tandanya krisis? [sumber gambar]
Benar atau tidak, pembangunan Ultra High Risk Building menandakan bahwa gedung pencakar langit sangat erat kaitannya dengan pertanda krisis. Menurut Barclays, ada hubungan tidak sehat antara pembangunan Gedung Pencakar Langit (High Risk Building) dengan krisis ekonomi yang sedang melanda sebuah negara. Hal ini berdasarkan analisa terhadap bangunan tinggi dunia yang sudah ada sebelumnya. Contoh saja Burj Khalifa yang berdiri menjelang kebangkrutan Dubai. Atau tegaknya Empire State menjelang Amerika mengalami depresi keuangan dalam skala besar.

BACA JUGA: 6 Bangunan Bersejarah Paling Megah di Dunia

Namun, kita berdoa saja semoga pembangunan gedung di Indonesia ini bisa semakin membuat ekonomi negara kita maju. Jakarta ke depan tentu akan tetap menjadi pusat Industri, meski nantinya Ibu Kota akan dipindahkan ke Kalimantan.

Written by Ayu

Ayu Lestari, bergabung di Boombastis.com sejak 2017. Seorang ambivert yang jatuh cinta pada tulisan, karena menurutnya dalam menulis tak akan ada puisi yang sumbang dan akan membuat seseorang abadi dalam ingatan. Selain menulis, perempuan kelahiran Palembang ini juga gemar menyanyi, walaupun suaranya tak bisa disetarakan dengan Siti Nurhalizah. Bermimpi bisa melihat setiap pelosok indah Indonesia. Penyuka hujan, senja, puisi dan ungu.

Leave a Reply

Kurban Sapi Seharga Rp 10 Juta, Kisah Pemulung Ini ‘Tampar’ Mereka yang Enggan Sedekah

Gara-gara Ria Ricis, Netizen Ikut-ikutan #Pamit dengan Cara Mereka Masing-Masing