in

Reza Mangar, Bocah yang juga Panjat Tiang Bendera tapi Nasibnya Tak Semujur Joni

Reza Mangar [sumber foto]

Nama Yohanes Gama mungkin sudah tak asing lagi sejak bocah kelas VII SMP tersebut memanjat tiang bendera. Selain mendapat penghargaan dari seluruh warga Indonesia melalui komentar di sosial media, Joni juga sempat diundang untuk bertemu dengan presiden Jokowi secara langsung, bahkan menjadi tamu undangan dalam opening Asian Games 2018 hingga mendapat uang saku dari Hotman Paris.

Ya memang, spontanitas Joni patut diberi penghargaan. Pasalnya, berkat Joni, bendera merah putih dapat berkibar saat upacara. Namun, bagaimana jika terjadi hal serupa di tempat lain? Ya, ternyata kisah bocah yang memanjat tiang pada tanggal 17 Agustus 2018 lalu bukan hanya terjadi NTT. Pasalnya, seorang bocah dari Maluku bernama Reza juga pernah melakukan hal yang sama di tahun 2017 lalu. Mirisnya, nasib Joni dan Reza sangat berbeda. Kenapa?

Reza hadir dalam upacara, namun bukan sebagai peserta, melainkan penonton saja

Reza Mangar [sumber foto]
Di tanggal 17 Agustus 2017 lalu, kita semua memperingati hari proklamasi Indonesia dengan melaksanakan upacara. Upacara juga dilakukan di Maluku. Pelaksanaan upacara tersebut sempat terancam gagal karena ada masalah dengan tali tiang bendera. Sama seperti Joni, Reza juga melakukan aksi heroiknya dengan memanjat tiang bendera agar sang merah putih bisa berkibar. Tanpa peduli apa pun, Reza memanjat hingga akhirnya upacara bisa kembali dilanjutkan. Satu tahun yang lalu, ada pahlawan yang menyelamatkan merah putih di Maluku, tapi kenapa Reza tidak diperlakukan seperti Joni?

Reza merupakan anak putus sekolah yang bekerja sebagai pembantu nelayan

Reza Mangar [sumber foto]

Reza merupakan anak yatim piatu yang hanya tinggal bersama neneknya. Keterbatasan ekonomi bocah asal Desa Waria, Kecamatan Aru Utara Timur Batuley ini ternyata sudah tidak sekolah. Jangankan untuk lanjut sekolah, untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari saja, Reza harus bekerja keras sebagai pembantu nelayan untuk mencari hingga memungut ikan hasil tangkapan. Saat ini, begitu banyak netizen yang berbondong-bondong untuk membuat kisah Reza menjadi viral. Setidaknya, agar Reza juga mendapat perhatian khusus dari pemerintah. Atau minimal, Reza bisa kembali bersekolah.

Kisah Reza pernah dimuat di media Maluku lokal

Aksi Reza tahun 2017 [sumber foto]
Meski kisah Reza sudah terjadi satu tahun yang lalu, beruntung masih ada media lokal yang memuat kisahnya di web berita Memeluku.com. Selain kisah Reza, si bocah yang gagah berani memanjat tiang, ada juga beberapa foto bukti yang menunjukkan bahwa Reza juga patut mendapatkan perhatian dari pemerintah. Setidaknya, kita bisa membantu Reza Mangar dengan mengangkat kisahnya hingga diketahui banyak orang. Jangan sampai Reza, si pahlawan kecil kita tetap dalam kondisi miris.

Hanya mendapat apresiasi seadanya

reza hanya hanya dapat apresiasi sekadarnya [sumber foto]
Satu tahun yang lalu, setelah menyelamatkan kelangsungan upacara Reza hanya mendapat apresiasi seadanya. Reza hanya mendapat jabatan tangan dari dua orang pejabat setempat. Sungguh miris, bahkan setelah upacara berakhir, tak ada apresiasi baik dari masyarakat atau pun pemerintah yang datang untuk memberikan penghargaan seperti yang terjadi pada Joni. Mengapa demikian? Barangkali, bukan maksud pemerintah untuk tidak peduli, hanya saja kisah Reza satu tahun lalu tidak banyak diketahui. Semoga setelah berita Reza bersebar luas, pemerintah juga memperlakukan Reza sama seperti Joni, karena keduanya sama: pahlawan merah putih.

Itulah secuil kisah miris Reza Mangar, bocah putus sekolah yang jadi pahlawan tahun lalu, namun nasibnya tak seberuntung Joni. Mari bantu Reza dengan membuat kisahnya lebih viral. Semoga Reza juga mendapat sederet penghargaan seperti Joni.

Written by Nikmatus Solikha

Leave a Reply

Dianggap Tim Lemah, Beginilah Kiprah Menawan Bangladesh yang Sempat Selamatkan Timnas

10 Meme Akal-akalan Kocak Binatang Kurban Agar Nggak Disembeli Ini Bikin Terpingkal