in

Aiptu Sutrisno, Polisi yang Nyambi Berjualan Nasi Goreng untuk Biayai Kuliah Anak

Memasak [image source]

Semua orang tua pasti menginginkan anak mereka untuk dapat hidup sukses. Kita semua sepertinya sudah sering mendengar cerita mengenai betapa orang tua berusaha bekerja keras agar sang anak bisa melanjutkan pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi demi membuat nasib keluarga menjadi lebih baik nantinya. Hal itulah yang selama ini juga dilakukan oleh sosok Aiptu Sutrisno.

Mendengar namanya saja mungkin sudah banyak yang tahu bahwa pria ini sehari-hari menjalani profesi sebagai seorang polisi. Pekerjaan Sutrisno sepertinya memang termasuk yang diimpikan banyak orang, namun siapa sangka sang bapak polisi memiliki kegiatan sambilan yang dia kerjakan setiap malam.

Selain sebagai polisi, Sutrisno juga berjualan nasi goreng

Mungkin kita semua jarang mendengar cerita tentang polisi yang membuka bisnis kuliner ya. Apalagi yang secara langsung turun lapangan tanpa bantuan pegawai atau asisten. Sosok Aiptu Sutrisno bisa dibilang langka karena dia justru memilih berjualan nasi goreng di daerah Semarang, Jawa Tengah selain menjadi polisi.

Jual nasi goreng [image source]
Sutrisno sudah menjalankan profesi sebagai polisi sejak 1990, sementara dia baru menggeluti bisnis nasi goreng ini kurang lebih tiga tahun. Pria kelahiran Sidoarjo ini mengaku berjualan nasi goreng tidak penuh selama satu bulan melainkan hanya sekitar 12 sampai 15 hari saja, karena memang disesuaikan dengan jadwal tugasnya sebagai polisi.

Sutrisno berjualan nasi goreng demi biayai kuliah anaknya

Pria yang sehari-hari menjalankan tugas di Unit Inafis Polrestabes Semarang ini ternyata berjualan nasi goreng bukan sekedar untuk mengisi waktu luang, melainkan mencari tambahan biaya untuk kuliah dua anaknya. Sutrisno memiliki dua orang anak yang sama-sama sedang menjalankan kuliah, yakni Ayu Anggraeni di Universitas Diponegoro dan mengambil jurusan kedokteran, serta Yulistyo Dewantoro yang merupakan mahasiswa Universitas Pandanaran.

Aiptu Sutrisno [image source]

Sutrisno mengemukakan bahwa untuk membiayai kuliah anak-anaknya, tidak cukup bila dia hanya mengandalkan gajinya sebagai seorang polisi. Maka dari itu kemudian dia memiliki ide untuk berjualan nasi goreng. Prinsipnya adalah asalkan pekerjaan itu halal, maka kita tidak perlu malu untuk melakukannya.

Belajar memasak dari pedagang lainnya

Alasan Sutrisno memilih nasi goreng sebagai ladang penghasilannya karena dia memang sangat menggemari masakan Jawa dan juga hobi memasak. Untuk membuat nasi goreng seenak sekarang, bapak dua orang anak ini awalnya belajar langsung pada seorang penjual nasi goreng langganannya agar masakannya juga bisa disukai para pembeli.

Memasak [image source]
Sutrisno bercerita bahwa selama satu minggu dia benar-benar berlatih memasak nasi goreng pada penjual lain yang memang sudah dia kenal. Dari kursus singkat itulah kemudian pria asal Sidoarjo ini mulai percaya diri untuk menjual masakan olahannya. Dalam sehari Sutrisno membutuhkan 3 kg beras untuk berjualan, atau setara dengan 50 porsi. Sedangkan untuk akhir pekan, kebutuhannya bisa meningkat dua kali lipat.

Membuka usaha dengan modal minim dan bantuan teman

Yang namanya usaha pastilah membutuhkan modal. Sutrisno bercerita bahwa dia mengeluarkan uang sekitar Rp 2 juta untuk mendapatkan gerobak nasi gorengnya. Hal lain yang juga membuatnya bingung saat pertama kali akan memulai usaha adalah mengenai lokasi atau tempat berjualan. Namun beruntunglah Sutrisno yang memiliki teman baik.

Polisi nasi goreng [image source]
Dari seorang teman pengusaha yang dikenal Sutrisno sejak menjalankan dinas di Akademi Kepolisian Semarang bernama Agus Triharto, dia mendapatkan lahan untuk jualan. Menurut Sutrisno, Agus lah yag selama ini sudah meminjamkan tempat berjualan di depan Ruko Jalan Sultan Agung. Dan sampai sekarang nasi goreng yang dijual dengan harga Rp 12 ribu per porsi ini sudah memiliki banyak pelanggan dan semakin banyak yang datang di akhir pekan.

Meskipun waktu istirahatnya berkurang namun pria kelahiran tahun 1968 ini tetap semangat untuk berjualan karena memang sangat didukung oleh keluarganya. Anak-anaknya juga mengaku sama sekali tidak malu memiliki seorang ayah polisi yang berjualan nasi goreng. Lagi-lagi Sutrisno berhasil membuktikan bahwa ada banyak jalan mencari rejeki yang halal asalkan kita mau berusaha. Demi sang anak, ayah ini akan terus berusaha sekuat tenaga.

Written by Faradina

Leave a Reply

14 Meme Beauty and the Beast ini Bikin Makin Penasaran Pengen Nonton, Masih Jawara Box Office Lho

5 Kisah Nahas Orang-Orang yang Tewas Dimangsa Hewan Buas