Masifnya penyebaran Covid-19 di Indonesia juga memiliki dampak serius di wilayah Provinsi Sumatera Barat. Tercatat pada awal bulan Mei lalu, wilayah Sumbar sempat menempati peringkat tujuh besar nasional dengan kasus tertinggi se-Indonesia. Kini, angka tersebut turun secara drastis ke posisi 17 secara nasional.

Pencapaian spektakuler tersebut tak lepas dari kegigihan dokter Andani Eka Putra, Kepala Labor Diagnostik dan Riset Penyakit Infeksi Fakultas Kedokteran Universitas Andalas. Bersama tenaga kesehatan lainnya, ia berjibaku mengendalikan Covid-19 di Sumbar hingga sukses menurunkan angka kasusnya.

Catatkan rekor memeriksa sampel swab dalam sehari

Ilustrasi swab tes laboratorium [sumber gambar]
Laboratorium Diagnostik dan Riset Penyakit Infeksi Fakultas Kedokteran Universitas Andalas yang dipimpin oleh dokter Andani, tercatat pernah memeriksa hingga 2.600 sampel swab dalam waktu sehari. Jumlah tersebut termasuk rekor fantastis yang pernah ditorehkan. Hingga saat ini, lab tersebut telah memeriksa sebanyak 55.000 sampel swab.

Keluarkan biaya sendiri untuk membeli peralatan yang dibutuhkan

Kepala Laboratorium Pusat Diagnostik dan Riset Penyakit Infeksi Universitas Andalas, Padang Dr. dr. Andani Eka Putra, M.Sc [sumber gambar]
Perjuangan dokter Andani bekerja Laboratorium Diagnostik dan Riset Penyakit Infeksi Fakultas Kedokteran Universitas Andalas memang patut diacungi jempol. Lab tersebut sejatinya merupakan labor kecil sebelum wabah Covid-19 menjadi pandemi. Ia bahkan harus mengeluarkan biaya sendiri guna membeli peralatan dokter yang dibutuhkan, yang kini telah dihibahkan ke universitas.

Libatkan mahasiswa sebagai staf laboratorium

“Tim Pemburu Corona”, Fakultas Kedokteran Universitas Andalas, Padang, Sumatera Barat berpose bersama dokter Anandi Eka Putra [sumber gambar]
Semakin meluasnya wabah Covid-19, membuat kapasitas laboratorium kemudian ditingkatkan. Dukungan pun datang dari pihak universitas dan pemerintah. Kemenkes kemudian menunjuk bahwa labor tersebut menjadi salah satu tempat pemeriksa sampel. Dokter Andani pun segera mempersiapkan staffnya yang diambil dari mahasiswa untuk membantu.

Kunci sukses dokter Andani kendalikan Covid-19 di Sumbar

Dokter Anandi Eka Putra tengah berdiskusi bersama [sumber gambar]
Kunci kesuksesan dokter Andani dalam mengendalikan Covid-19 di Sumbar bertumpu pada tiga hal, yakni memiliki laboratorium yang memadai, kesigapan dalam melakukan tracing, dan petugas yang mampu memeriksa sampel secara cepat. Mereka yang ketahuan positif, langsung menjalani isolasi dan dirawat. Semua tak lepas dari dukungan pemerintah dan tenaga kesehatan. Terutama mereka yang melakukan proses tracing.

Kasus Covid-19 berangsur-angsur turun

Sosok dokter yang sukses mengendalikan Covid-19 di Sumbar [sumber gambar]
Selama berjibaku menangani Covid-19, dokter Andani dan tenaga kesehatan lainnya hanya sempat libur sehari pada hari pertama Lebaran 2020. Kini, perjuangannya tersebut membuahkan hasil positif. Jika Sumbar sebelumnya berada di posisi tujuh untuk kasus tertinggi Covid-19 secara nasional, peringkat tersebut kemudian turun drastis hingga ke urutan 17 nasional.

BACA JUGA: Berita Baik Soal Virus Corona yang Kabarnya Tertutupi Kepanikan Warga

Kesuksesan dokter Andani Eka Putra mengendalikan Covid-19 di Sumatera Barat dengan metode yang diterapkannya, menjadi angin segar bagi pemerintah yang hingga saat ini masih berjuang mengatasi kasus yang ada. Semoga saja, kesuksesan tersebut bisa diikuti oleh daerah lainnya agar penularan dan kasus Covid-19 semakin turun.