in

Perjuangan Ari Puspitasari, Perawat Surabaya yang Meninggal Setelah Lawan Covid-19

Jumlah pasien corona di Indonesia semakin bertambah dari hari ke hari. Tak hanya pasien saja yang menjadi korbannya, tim medis yang bekerja dan paling rentan terpapar juga banyak yang meninggal dunia dalam tugas mereka. Hal ini membuat netizen prihatin, mengingat masih banyak orang yang menganggap corona adalah penyakit yang tak berbahaya.

Salah satu perawat di RS Royal, Surabaya, Ari Puspitasari akhirnya meninggal setelah divonis sebagai salah satu PDP corona. Kabar duka ini sempat menjadi trending topic di Twitter. Ari sudah berjuang dalam menyembuhkan pasien, sebelum dirinya sendiri terpapar bersama bayi yang dikandungnya.

Video yang viral di media sosial

https://www.instagram.com/p/CAVBQvSlaq4/

Awal dari kabar viral tersebut karena satu video yang beredar di media sosial. Video tersebut berdurasi kurang dari satu menit, di mana tampak Ari Puspitasari terbaring di bed pasien. Ia terlihat mengenakan ventilator saat sejumlah nakes berseragam APD mendorongnya menuju lift. “Perawat RS Royal Surabaya, positif Covid-19 & kondisi hamil 4 bulan, kemungkinan selamat kecil sekali karena sudah menggunakan respirator, Mohon doa untuk ibu dan calon bayi, semoga ada mukjizat dari tuhan,” begitu caption yang ditulis oleh si pengunggah.

Meninggal dunia setelah berjuang melawan Covid-19

https://www.instagram.com/p/CAUkHnoBPYQ/

Dalam video sebelumnya, rekan-rekan Ari menangis sambil merekam dan mengantarnya ke dalam lift. Ari sendiri berstatus PDP (Pasien dalam Perawatan). Setelah video tersebut viral, tak lama tersebar kabar bahwa ia akhirnya meninggal dunia di RSAL pada pukul 10.50 WIB. Ari sempat dirawat di RS Royal tempat ia bekerja selama 3 hari, kemudian dipindahkan ke RSAL selama 2 hari. Ari sendiri sedang dalam keadaan hamil 4 bulan, sehingga kabar duka itu menambah sedih netizen yang mendengarnya.

Hasil swab yang belum keluar

Ari Puspitasari [sumber gambar]
Saat meninggal dunia, Ari masih berstatus sebagai pasien PDP, karena hasil swab belum keluar. Namun, dari tanda-tanda yang terlihat, gejala itu memang mengarah ke Covid-19. Juru bicara penanganan Covid-19 RS Royal dr Dewa Nyoman Sutanaya mengatakan bahwa Ari sudah bekerja lebih dari setahun sebagai perawat di RS Royal Surabaya. Di tengah pandemi corona, ia bertugas di tempat layanan yang bukan untuk pasien Covid-19. Namun, yang namanya berada di rumah sakit yang ada pasien Covid-19, tenaga kesehatan memang paling rentan tertular.

Kabar suami yang juga meninggal dunia itu adalah hoax

Suaminya sempat diisukan meninggal [sumber gambar]

Setelah Ari Puspitasari dikabarkan meninggal dunia, tak lama kemudian tersebar pula kabar bahwa suaminya meninggal dunia. Kabar yang tersebar via whatsapp ini mengatakan bahwa suami Ari meninggal di ruang ICU Rumah Sakit Angkatan Laut (RUMKITAL) Dr. Ramelan Surabaya atau yang biasa disebut RSAL. Namun, setelah dikonfirmasi kabar ini dipastikan hanya hoax belaka. Karena pada Senin pukul 13.30, suaminya masih mendampingi jenazah yang dimakamkan di TPU Keputih.

BACA JUGA: Cerita Pedih Mereka yang Meninggal karena Corona, Ditolak Warga Hingga Sepi Pelayat

Kepergian Ari ini lagi-lagi mengingatkan kita bahwa tugas sebagai seorang medis itu berat loh. Sebagai salah satu warga yang baik, maka sudah sewajarnya kita juga membantu. Caranya adalah dengan tidak pergi ke tempat-tempat ramai, tidak berkumpul-kumpul dan tetap patuh pada aturan pemerintah. Tentu tak ada gunanya kalau tim medis berusaha sekuat tenaga tapi masyarakat malah terus menyebarkan corona, kan?

Written by Ayu

Ayu Lestari, bergabung di Boombastis.com sejak 2017. Seorang ambivert yang jatuh cinta pada tulisan, karena menurutnya dalam menulis tak akan ada puisi yang sumbang dan akan membuat seseorang abadi dalam ingatan. Selain menulis, perempuan kelahiran Palembang ini juga gemar menyanyi, walaupun suaranya tak bisa disetarakan dengan Siti Nurhalizah. Bermimpi bisa melihat setiap pelosok indah Indonesia. Penyuka hujan, senja, puisi dan ungu.

Leave a Reply

Para Pencari Tuhan’ Hingga ‘Semprul Mengejar Surga’, 5 Sinetron Ini Pasti Nongol di Ramadan

Djuyoto Suntani, Sosok yang Bikin Heboh Lantaran Disebut Sebagai Orang Paling Berpengaruh di Bumi