in

Pengendara Merokok Bakal Dikenai Hukuman, Berlaku untuk Penumpangnya Juga Enggak Ya?

Di tahun ini, aturan di jalan raya mulai diperbanyak. Ya ini dilakukan bukan tanpa alasan kok, tapi untuk keselamatan para pengguna jalan itu sendiri. Salah satunya yang mulai digalakkan adalah pengemudi dilarang merokok sambil berkendara.

Yup, aturan ini sudah mulai dijalankan sejak 11 Maret 2019 lalu. Di mana ternyata sudah banyak yang ditilang gara-gara adanya aturan ini. Dilansir dari laman cnnindonesia.com, sampai saat ini sudah ada sekitar 652 kasus yang berkaitan dengan mengganggu konsentrasi di jalan raya. Tapi pertanyaannya, apa aturan ini berlaku untuk pengemudinya saja? Bagaimana dengan penumpang?

Ini aturan dari pengendara yang dilarang merokok

Sebelum kita membahas tentang apakah hukuman ini berlaku untuk pengemudi saja atau tidak, kita ulas dulu tentang aturan dasarnya. Nah, pada awalnya Kementerian Perhubungan telah merilis Peraturan Menteri Perhubungan Nomor 12 Tahun 2019 tentang perlindungan keselamatan pengguna sepeda motor yang digunakan untuk kepentingan masyarakat.

Sudah diatur dalam Undang-undang [Sumber Gambar]
Di salah satu pasalnya, terdapat aturan mengenai pengendara sepeda motor dilarang merokok sambil mengemudi. Sebab, hal tersebut dianggap akan mengganggu keselamatan pengendara di jalan raya. Jadi, bagi siapa saja yang melanggar akan dijerat lewat pasal 283 di UU Nomor 22 Tahun 2009. Di mana para pelanggar akan dikenakan denda sebesar Rp750 ribu atau kurungan penjara selama tiga bulan.

Penyebab diberlakukannya aturan dilarang merokok sambil berkendara

Salah satu alasan mengapa aturan ini perlu dijalankan adalah asap rokok dapat membahayakan orang lain. Hal ini telah dialami oleh seseorang bernama Rendhy Maulana. Ia bercerita tentang pengalaman buruknya terkena asap rokok pengendara lain melalui akun facebook pribadinya.

Korban asap rokok di jalan [Sumber Gambar]

Awal mulanya, ia tengah berkendara seperti biasanya. Namun saat matanya terpapar asap rokok pengguna jalan lain, indra penglihatannya terasa panas dan juga menjadi buram. Singkat cerita, setelah diperiksakan ke dokter, matanya terkena iritasi hebat akibat asap rokok. Untungnya, matanya bisa diselamatkan namun ia harus menjalani pengobatan sampai indra penglihatannya normal kembali.

Hukuman hanya berlaku untuk pengemudi

Ketika aturan ini berlaku, mungkin Sahabat Boombastis berpikiran sama dengan penulis. Yaitu aturan dilarang merokok sambil berkendara juga berlaku untuk penumpangnya. Sebab, tidak ada perbedaan sama sekali jika yang merokok adalah penumpang atau pengemudinya. Semua sama-sama mengganggu pengguna jalan lainnya.

Hukuman berlaku untuk pengemudi saja [Sumber Gambar]
Namun sayangnya, dugaan kita salah Sahabat Boombastis. Kasubdit Gakkum Ditlantas Polda Metro Jaya, Kompol M. Nasir mengatakan bila saat ini aturan mengenai mengganggu konsentrasi baru diberlakukan untuk pengendara saja. Sementara untuk penumpang masih belum ada aturannya.

Begini kata para ahli terkait larangan merokok yang diberlakukan untuk pengemudi saja

Menanggapi hal ini, Jursi Pulubuhu selaku Jakarta Defensive Driving Consulting (JDD) agak kurang setuju dengan aturan tersebut. Sehingga ia menyarankan untuk aturan pelarangan merokok baiknya diberlakukan bagi penumpangnya juga. Alasannya karena kegiatan merokok ketika berkendara bisa mengganggu konsentrasi pengguna jalan lain.

Ada ahli yang pro dan kontra tentang aturan ini [Sumber Gambar]
Tapi beda halnya dengan yang dikatakan oleh Kompol M. Nasir. Menurutnya, ini sudah merupakan hal yang benar karena penumpang tidak memiliki tanggung jawab besar. Tidak seperti pengemudi yang harus bertanggung jawab atas keselamatan sendiri dan juga penumpang. Oleh karenanya, ia wajib berkonsentrasi penuh dan tidak melakukan apapun selain mengemudi.

BACA JUGA : 5 Peraturan Baru Lalu Lintas yang Wajib Diketahui Agar Tak Disemprit oleh Polisi

Terbitnya aturan ini memang sangat baik untuk para pengguna jalan. Namun ada baiknya untuk memberlakukan aturan tersebut kepada penumpang. Supaya di jalan raya tidak ada lagi para korban asap rokok seperti Randhy Maulana tadi.

Written by Firdha

Firdha Rahma, dilahirkan di Kota Malang tanggal 5 Agustus 1994. Ia tergabung di Boombastis.com sejak bulan Desember 2017. Perempuan bermata sipit ini suka sekali warna merah dan hewan yang bernama kucing. Dia mempunyai hobi menonton film segala genre, menulis dan baca-baca artikel tentang teknologi ponsel yang terbaru.
Punya hobi menulis sejak SMK, tapi belum begitu aktif di dunia blog. Nah, karena kuliah ada sedikit waktu senggang jadi kegiatan menulis bisa diterapkan kembali ke dalam blog. Blognya berisi tentang travelling, kuliner dan review film.

Leave a Reply

Sering Disinggahi Artis Hingga Presiden, Ini Sekian Fakta Warteg Warmo yang Ada di Jakarta

Seperti Lepas dari Nestapa, Jonatan Christie Buat Kejutan dengan ‘Guncang’ Malaysia Open