in

Kecintaan Orang Palestina Terhadap Negerinya, Tak Bergeming Walaupun Sudah Luluhlantah

Tinggal di bawah reruntuhan [Sumber gambar]

Perang antara Israel dan Palestina sepertinya tak akan menemui ujungnya. Selama berpuluh tahun, ada banyak sekali perubahan drastis yang dialami oleh kedua negara tersebut, terutama dari luas wilayah dan bangunannya, dulu kokoh berdiri sekarang hampir rata dengan tanah.

Palestina nyaris hancur karena terus dihujani oleh rudal dan bom yang melenyapkan tempat tinggal dan juga nyawa orang-orang yang ada di dalamnya. Namun, seperti kata pepatah ‘tempat yang paling nyaman adalah tempat kelahiran (rumah)’. Hal tersebut dibuktikan sendiri oleh orang-orang Palestina yang tak mau pergi dari negeri mereka tersebut.

Tolak jual rumah walaupun ditawar Triliunan

Kisah pertama datang dari seorang pria yang bernama Abdul Raouf Al-Mohtaseb yang tinggal di Kota Hebron, Palestina. Dirinya mendapat tawaran dari pendatang Israel untuk menjual rumahnya yang menghadap Masjid Ibrahim di tengah kota di kawasan Al-Sahla, Hebron. Namun, Al-Mohtaseb bersikeras tidak mau menjual bangunan tersebut berapapun tawaran yang diberikan. Melansir kompas.com, Al-Mohtaseb mengatakan bahwa ia pernah diwawancarai olah salah satu stasiun televisi perihal jual-beli rumah itu.

Tolak tawaran beli rumah dari Israel [Sumber gambar]
Ia mengatakan bahwa pertama kali dirinya didatangi oleh orang Israel, ia dijanjikan uang 6 juta dollar (sekitar Rp 85 miliar). Penawaran terus bertambah hingga menyentuh angka 1 triliun. Bahkan diiming-imingi fasilitas pindah ke Australia dan dijamin hidupnya. Namun, ia mengaku bahwa ia tak akan berkhianat pada rakyat Palestin serta tanah kelahirannya. Semakin tinggi tawaran, semakin kakek dari 20 cucu ini mencintai negaranya.

Tinggal di bangunan yang sudah runtuh

Bom, roket, serta rudal adalah makanan sehari-hari mereka yang tinggal di Palestina. Setiap hari pasti ada bangunan yang runtuh, nyawa yang melayang, pasti meletus perang di antara keduanya. Tak heran jika banyak penduduk yang kehilangan tempat tinggal mereka.

Tinggal di bawah reruntuhan [Sumber gambar]

Kondisi tersebut memaksa mereka bertahan hidup di bawah reruntuhan bangunan. Aktivitas seperti mencuci, memasak, tidur pun dilakukan di tempat yang sama. Meskipun nyatanya sudah mengungsi, tenda pengungsian tak lebih bagus dan layak dari tempat tinggal mereka semula.

Mengaji dan beribadah di bawah dentuman rudal

Namun, hancur dan luluhlantahnya negeri tersebut tak membuat para penduduknya berhenti beribadah. Beberapa kegiatan seperti mengaji, salat jumat bahkan salat idul fitri dilakukan di bawah puing bangunan yang runtuh. Hati mereka seolah tak goyah dan takut jika sewaktu-waktu akan ada bom atau rudal yang datang tiba-tiba.

Buka puasa di lapangan terbuka [Sumber gambar]
Bahkan saat bulan Ramadan, di mana semua muslim dari berbagai penjuru dunia bersuka cita, muslim di Palestina hanya bisa menggelar tikar di ruang terbuka dan berbuka dengan menu seadanya. Terharu enggak sih kalian lihat potret seperti di atas?

BCA JUGA: Bukan Dekat Palestina, Inilah 5 Daerah yang Seharusnya Jadi Tempat Berdirinya Israel

Pertumpahan darah yang terus terjadi membuat mereka tak pernah merasa aman. Setiap akan bepergian, belajar, bahkan di saat tidur sekalipun, bayang-bayang kematian seolah membuntuti. Kejamnya Israel yang tak kenal ampun bisa menembak rudal dan bom kapan saja untuk memusnahkan negara ini. Bersyukurlah karena kita masih tinggal di negara aman seperti Indonesia, Sahabat.

Written by Ayu

Ayu Lestari, bergabung di Boombastis.com sejak 2017. Seorang ambivert yang jatuh cinta pada tulisan, karena menurutnya dalam menulis tak akan ada puisi yang sumbang dan akan membuat seseorang abadi dalam ingatan. Selain menulis, perempuan kelahiran Palembang ini juga gemar menyanyi, walaupun suaranya tak bisa disetarakan dengan Siti Nurhalizah. Bermimpi bisa melihat setiap pelosok indah Indonesia. Penyuka hujan, senja, puisi dan ungu.

Leave a Reply

Akhir Cerita Pak Amir dari Medan ke Banyuwangi yang Undang Emosi, Kenapa Ya?

Mengintip Hebatnya Jet Pribadi Para Bintang Bola yang Kabarnya Punya Harga Gila-gilaan