Tinggal di Indonesia enggak hanya kaya budaya dan juga alam yang indah saja, lebih dari itu, kita punya banyak cerita rakyat dan juga mitos yang masih terus dipercaya masyarakat hingga kini. Salah satunya, tentang makhluk yang suka menculik dan menggoda manusia.

Kali ini kita akan membahas makhluk atau hantu yang berasal dari Medan, Sumatera Utara. Selain Begu Ganjang, ada lagi nih sosok yang enggak kalah terkenal, yaitu Homang. Homang ini mungkin lebih mirip seperti Bigfoot, atau makhluk raksasa yang suka menampakkan diri kepada manusia.

Bentuk dan penampakan Homang

Homang [sumber gambar]
Menurut sebagian orang, Homang ini sangatlah mirip dengan manusia. Hanya saja, tampilan luarnya lebih menyeramkan. Ia mempunyai tubuh yang besar serta dapat berubah wujud mirip manusia, kera dan kingkong dengan rambut panjang, mata besar dan merah, wajah seram, gigi tajam, dan hampir semua tubuhnya dipenuhi bulu-bulu. Bahkan, suara manusia pun dapat ditiru.

Suka menyesatkan manusia

Makhluk Homang [sumber gambar]
Melansir tagar.id, makhluk ini biasanya tinggal di pedalaman hutan-hutan yang ada di Tapanuli. Jika ada yang sedang berteriak memanggil nama seseorang di dalam hutan, Homang ini akan memberikan jawaban kepada yang orang tersebut. Namun, semakin orang tersebut mendekati asal suara, suara akan semakin jauh sehingga mereka perlahan akhirnya masuk ke dalam hutan dan tak tau jalan untuk pulang. Makanya, sampai sekarang, di Sumatera Utara sudah menjadi pantangan bagi warga sekitar, ketika sanak saudara ketinggalan di hutan, tidak diperbolehkan untuk menyebutkan namanya, menghindari tiruan yang akan dilakukan Homang.

Orang yang hilang akan susah sekali ditemukan

Suka menyesatkan manusia [sumber gambar]
Homang dikenal sebagai makhluk pemakan daging dan juga tumbuhan. Sifat jahil yang menempel pada dirinya membuat manusia bisa saja lupa diri kalau sudah masuk ke dalam hutan. Tak hanya menyesatkan saja, kalau seseorang sudah hilang, maka menemukannya kembali adalah hal yang sangat susah. Hal ini terjadi, karena saat sudah diculik oleh Homang, orang yang hilang tersebut tak akan terlihat oleh mata telanjang, meskipun posisinya berada di depan mata. Saat ada orang hilang dan tidak ditemukan, maka orang Tapanuli akan menyebutnya sebagai dililuhon homang atau disesatkan oleh Homang.

Kejadian yang seringkali terjadi di Tapanuli

Homang akan memberikan pilihan [sumber gambar]
Disesatkan Homang ini bukan sekali dua kali terjadi, tetapi sudah sering. Ada di antara mereka yang berhasil pulang kembali ke rumah. Saat disesatkan oleh korban, Homang akan memberikan pilihan kepada korbannya. Pertama, ia akan mengizinkan si korban untuk tinggal bersamanya di hutan itu. Kedua, jika korban ingin pulang, maka Homang akan menunjukkan ciri-ciri jalan saja, serta tak boleh menoleh ke belakang. Jika perintah tersebut dilanggar, maka manusia itu akan tersesat selamanya di hutan atau menjadi linglung alias gila.

Bagaimana Homang berbicara dengan manusia?

Ilustrasi Homang dan manusia [sumber gambar]
Lalu bagaimana homang bisa berbicara dan memberikan instruksi pada korbannya? Nah, mengenai hal ini masih tidak diketahui. Namun, sebagian masyarakat Sumater Utara percaya bahwa Homang akan berbicara dengan mangsanya melalui komunikasi pikiran. Korban akan mengerti perintah Homang apabila Homang mengatakan sesuatu melalui pikirannya. Homang mungkin punya daya bicara telepati.

BACA JUGA: 7 Makhluk Mitologi Gabungan yang Mungkin Belum Pernah Kamu Dengar

Keberadaan Homang ini memang tak pernah bisa dibuktikan dengan jelas, hanya melalui cerita dari mulut ke mulut saja. Ia sama saja seperti Yeti, Bigfoot, Yowie, serta beberapa cerita tentang makhluk penjaga hutan mengerikan yang datang dari berbagai negara.