in

Menilik Hobi Santap Ekstrem di China yang Dicurigai jadi Penyebab Virus Corona

Wabah virus corona di China tengah menjadi sorotan pada saat ini. Di tengah kepanikan tersebut, muncul dugaan bahwa hal tersebut dipicu oleh kebiasaan makan di masyarakat setempat yang bisa dibilang sangat ekstrim. Salah satunya adalah menyantap kelelawar sebagai menu hidangannya.

Dilansir dari CNNIndonesia (23/01/2020), Para ilmuwan setempat mengklaim bahwa virus corona yang dimulai dari Wuhan, China disebarkan oleh kelelawar. Tak hanya itu, ular pun dianggap menjadi penyebab dimulainya virus corona menjangkiti manusia. Lantas, seperti apa bentuk dari kebiasaan makan makanan ekstrim tersebut?

Asal muasal hobi kuliner ekstrem hingga Kelelawar menjadi santapan yang istimewa

Beberapa waktu lalu, video seorang wanita yang menyantap kelelawar sebagai hidangannya, sempat ramai di media sosial. “Seorang perempuan pemakan kelelawar asal China…” tutur pemilik akun Twitter @Byron_Wan dalam sebuah video yang diunggah di Twitter pada Kamis (23/1/2020) lalu. Baik di China-utamanya Wuhan, menyantap kelelawar dianggap memiliki banyak keuntungan.

Dilansir dari Travel.kompas.com (26/01/2020), sup kelelawar menjadi salah satu hidangan yang istimewa di China, termasuk Wuhan. Biasanya, hewan malam itu disajikan dengan kondisi utuh dan dimasak dalam kuah kaldu. Bahkan, bulu-bulunya pun tidak dibersihkan dan langsung dimasak untuk kemudian dihidangkan. Dari sisi kebudayaan, masyarakat China percaya menyantap kelelawar bisa mendatangkan keberkahan atas kekayaan, kesehatan, kebajikan, usia tua, dan kematian secara alami.

Dugaan ilmuwan China soal virus corona disebarkan lewat kelelawar yang dikonsumsi

Dari fenomena ini, para ilmuwan pun mencoba menggali hubungan antara penyebaran virus corona dengan kebiasaan menyantap kelelawar. Mereka pun menduga jika hewan malam yang kerap dikonsumsi itu menjadi penyebab tersebarnya virus corona. Dugaan tersebut muncul pada sebuah makalah yang diterbitkan dalam Buletin Sains Cina.

Menu sup kelelawar yang menjadi salah satu hidangan populer di China [sumber gambar]
“Penyebab alami virus corona di Wuhan bisa jadi kelelawar … tetapi antara kelelawar dan manusia mungkin ada perantara yang tidak diketahui,” demikian menurut sejumlah peneliti gabungan dari Akademi Ilmu Pengetahuan Tiongkok, Tentara Pembebasan Rakyat dan Institut Pasteur Shanghai yang dikutip dari Scmp.com (22/01/2020).

Fakta ilmiah soal kemungkinan kelelawar jadi penyebab penularan virus Corona

Sejauh ini, para ahli belum mengkonfirmasi spesies hewan yang memungkinkan penyebarannya ke manusia. Meski demikian mereka memiliki beberapa dugaan, di mana ilmuwan di China mencoba membandingkan kode genetik dari virus corona Wuhan dengan virus corona lain. Hasilnya, penelitian itu mendekati dengan dua sampel kelelawar penyebar virus corona.

Kelelawar yang dimakan oleh seorang wanita di China [sumber gambar]

Menurut penelitian, kelelawar setidaknya telah menjadi sumber bagi 4 pandemi. “Sangat mungkin bahwa wabah virus corona yang menyerupai SARS atau MERS di masa mendatang akan berasal dari kelelawar, dan ada kemungkinan peningkatan ini akan terjadi di Cina,” tulis para peneliti yang dikutip dari Businessinsider.sg (24/01/2020).

BACA JUGA: Ramai Virus Corona, Inilah Cara yang Dilakukan Pemerintah Agar Indonesia Tidak Tertular

Buntut dari tersebarnya virus corona yang menjangkiti banyak orang di China, Pasar ikan di Wuhan kabarnya juga ditutup. Diketahui, pedagang di dalam banyak menjual hewan yang tak biasa seperti rubah hidup, buaya, anak serigala, salamander raksasa, ular, tikus, burung merak, landak, daging unta dan lainnya.

Written by Dany

Menyukai dunia teknologi dan fenomena kultur digital pada masyarakat modern. Seorang SEO enthusiast, mendalami dunia blogging dan digital marketing. Hobi di bidang desain grafis dan membaca buku.

Leave a Reply

10 Potret Penduduk Cina yang Takut dan Ketar-ketir Akan Wabah Virus Corona

5 Fakta Kecelakaan Helikopter Kobe Bryant, Pebasket Legend yang Membuat Dunia Berduka