in

Sekolah Tarik Iuran Rp. 300.000, Ayah Sekaligus Tukang Becak Ini Langsung Banjir Air Mata

Jabatan Menteri Pendidikan sudah berkali-kali berganti nama. Jajaran orang yang bertengger di kursi kabinet pun tak sama setiap periodenya. Namun, entah kenapa kebijakan yang mereka buat bukannya membuat murid-murid di Indonesia sejahtera, justru sebaliknya.

Kesengsaraan itu paling dirasakan oleh para orang tua yang ingin melihat anaknya menyabet prestasi gemilang lewat sekolah negeri. Apalagi mereka yang berasal dari golongan menengah ke bawah. Dalam ulasan berikut, Boombastis.com akan membagi kisah ayah yang berprofesi sebagai tukang becak, ketika kalang kabut memikirkan biaya pendidikan anaknya yang semakin lama semakin tak masuk akal.

Rp. 300.000 untuk beli komputer sekolah, “berapa sih penghasilan tukang becak sekarang?”

Muhaimin namanya, sehari-hari ia menjalani hidup dengan memancal becak di kawasan Tunjungan, Kabupaten Blora, Jawa Tengah. Pria 39 tahun itu hidup bersama istri dan anaknya yang sangat ia banggakan. “Anak saya sekolah di SMPN 5 Blora, dia selalu masuk 10 besar dari kelas 7 hingga sekarang,” ungkapnya.

Iuran dan Profesi Tukang Becak [image source]
Namun, matanya tampak berkaca-kaca sembari mengungkapkan hal tersebut. Ketika ditanya, ia menjawab “Saya keberatan disuruh membayar iuran Rp. 300.000 untuk membeli komputer sekolah, apalagi terakhir bayar bulan Februari. Berapa sih penghasilan tukang becak di zaman modern ini?” seperti yang diwartakan Kompas.com oleh jurnalis Puthut Nugroho.

Terbiasa hutang untuk membiayai pendidikan anaknya, tapi mau sampai kapan?

Sambil masih terisak, Muhaimin melanjutkan ceritanya. Ia mengungkapkan bahwa sekolah beberapa kali menarik iuran kepada siswanya, selain biaya sekolah. Hal tersebut otomatis membuat ayah sekaligus tukang becak ini pusing tujuh keliling.

Pak Muhaimin [image source]

“Jujur, saya sangat kelimpungan ketika anak sudah meminta uang untuk iuran ini dan itu, namun akhirnya tertutup ketika saya berhutang,” katanya. Namun jika dipikir-pikir, mau sampai kapan berhutang? Penghasilannya pun hanya cukup untuk makan sehari-hari. Ia juga tak rela jika anaknya yang cerdas harus putus sekolah gara-gara dirinya tak mampu membayar iuran.

Pemerintah Kabupaten Blora: “itu pungli namanya!”

Selain Muhaimin, ternyata banyak orang tua yang mengadukan kejanggalan iuran tersebut kepada Pemerintah Kabupaten Blora. Sekretaris Dewan Pendidikan, Singgih Hartono, sebagai perwakilan menyatakan jika iuran untuk membeli komputer dibebankan pada orang tua, maka SMPN 5 Blora telah melanggar Permendikbud no. 75 tahun 2016, dikutip dari Kompas.com.

Mendikbud [image source]
Ia pun menyatakan bahwa anggaran pembelian komputer oleh Pemerintah Kabupaten Blora pun sudah ada sebesar Rp. 5,6 miliar. “Penarikan sejumlah uang di luar ketentuan itu berarti sama dengan pungli,” ungkap Singgih. Ia pun menyebutkan bahwa hal tersebut bertentangan dengan program nawacita Presiden Jokowi, sehingga Singgih mewanti-wanti para oknum yang bertanggung jawab atas penarikan iuran tersebut.

SMPN 5 Blora mengonfirmasi iuran hanya dibebankan kepada orang tua siswa yang mampu

Sebelum iuran untuk pembelian komputer itu dilaksanakan, pihak SMPN 5 Blora tentu saja sudah mengadakan rapat komite, seperti yang dinyatakan oleh Fitrotun Khasanah, selaku kepala sekolah. Hasil dari rapat tersebut adalah iuran untuk pembelian komputer diwujudkan dalam sumbangan sukarela, jadi tidak ada paksaan.

Iuran di Sekolah [image source]
“Tidak ada nominal pasti yang harus dibayarkan, jika wali murid mampu silahkan menyumbang, kalau tidak juga nggak apa-apa,” ungkapnya. Namun, meski sudah mengeluarkan dekrit seperti itu, nyatanya masih ada saja orang tua murid yang masih kelimpungan mengurusi iuran di luar biaya pendidikan anaknya.

Jadi, salah siapa?

Setelah membaca runtutan kronologi di atas, pasti sahabat boom sekalian sampai pada kesimpulan “jadi salah siapa?” Jika hal ini ditelisik hingga akarnya, pasti ujung-ujungnya akan sampai pada Indonesia berpuluh tahun yang lalu, ketika banyak uang negara yang digunakan untuk kepentingan pribadi sehingga menimbulkan hutang yang menumpuk.

Situasi Pendidikan di Indonesia [image source]
Kita sendiri tahu bahwa melunasi hutang negara dalam waktu cepat adalah hal yang mustahil. Sementara kebutuhan di setiap sektor setiap tahunnya makin bertambah. Namun, di sisi lain, masih banyak masyarakat Indonesia yang hidup dengan status menengah ke bawah. Pada akhirnya, kembali ke diri masing-masing, apa yang mau dirubah untuk bisa menyesuaikan situasi dan kondisi seperti ini.

Memang nggak gampang hidup di Indonesia sekarang ini. Selain banyak kebijakan yang nggak karu-karuan, kebutuhan kita pun semakin meningkat. Baiknya, sebagai warga Indonesia yang cerdas, kita bisa membantu memikirkan solusi bagi keadaan tanah air tercinta. Jangan lagi deh protes dengan membawa 0 solusi di kepala.

Written by Harsadakara

English Literature Graduate. A part time writer and full time cancerian dreamer who love to read. Joining Boombastis.com in August 2017. I cook words of socio-culture, people, and entertainment world for making a delicious writing, not only serving but worth reading. Mind to share your thoughts with a cup of asian dolce latte?

Leave a Reply

Belajar dari Sys Ns yang Kisah Hidupnya Bagaikan Roller Coster tapi Hebat

5 Korban Kecelakaan Paling Mengerikan yang Pernah Terjadi di Indonesia