in

Bukan Cuma Ngegas dan Ngerem, Ini 5 Hal Tentang Masinis yang Tak Banyak Diketahui Orang

Kereta api merupakan salah satu transportasi yang banyak diminati oleh masyarakat Indonesia. bukan hanya karena harganya yang terjangkau, perjalanan juga terasa lebih menyenangkan karena tak ada macet dan disuguhkan pemandangan indah. Belum lagi, dengan bayaran murah, penumpang tetap mendapat fasilitas yang terbilang mewah.

Di balik kereta yang melaju, ada seorang masinis. Sosok yang ada di balik kemudi dan berperan penting dalam mengoperasikan seluruh rangkaian kereta. Namun, nama masinis kadang terkesan remeh, dengan dalih ‘ah mudah saja, kan tinggal mengikuti jalur rel kereta’. Nah, yang terjadi sebenarnya bukanlah hal tersebut, seorang masinis ini harus mengalami suka duka seperti ini selama mengoperasikan kereta.

Menjalani pendidikan khusus dan militer

Walaupun tidak turun ke medan tempur, nyatanya masinis tak hanya dituntut kuat secara mental tetapi juga fisik. Ada pendidikan khusus yang harus dijalani sebelum dinyatakan sah dan layak mengemudi kereta api. Pendidikan khusus ini diadakan di Balai pelatihan Teknik Traksi (BPTT) di Yogyakarta selama tiga tahun lamanya. Calon masinis akan mendapat segala pengetahuan tentang kereta api, setelahnya mereka diarahkan ke program magang di Perawatan Kereta Api (DEPOT) lalu terakhir mendapatkan sertifikasi masinis.

Pelatihan calon masinis [Sumber gambar]
Dalam setiap tahapan tersebut pasti ada pendidikan militer yang mewajibkan karantina beberapa minggu. Ya, Sahabat Boombastis pasti tau bukan apa saja yang biasanya dilakukan untuk membentuk jiwa militer yang tahan banting, seperti itulah yang dialami calon masinis ini.

Asisten masinis dengan 2000 jam kerja

Setelah resmi menjadi pegawai di PTKAI, mereka tak lantas langsung mengendarai kereta dan menjadi sopir tetapnya. Pasca pendidikan khusus dan militer, masih ada magang lagi selama tiga tahun. Dalam jangka waktu tersebut mereka akan diberi kesempatan memiliki 2000 jam terbang untuk bisa mengajukan diri menjadi masinis utama.

Menjadi asisten terlebih dahulu [Sumber gambar]

Tidak semudah membalik telapak tangan memang, karena selama tiga tahun itu harus siap dilempar ke kota manapun, entah itu Jawa atau Sumatra. Tugas yang diembankan pun berupa mengoperasikan kereta dalam kota serta antar-kota. Setelah tiga tahun selesai, selamat mereka baru sah menjadi masinis.

Bukan hanya sekedar ngerem ngegas saja

Jika mau dibandingkan dengan tugas seorang pilot yang mengudara, atau sopir kendaraan darat, profesi sebagai masinis mungkin tampak tidak berat. Hanya butuh ngerem dan ngegas lokomotif saja, namun hal tersebut nyatanya salah besar. Seorang masinis harus tanggap dalam memprediksi lamanya perjalanan, menghafal setiap stasiun yang akan dilalui, seberapa kencang laju kecepatan kereta, sinyal setiap lintasan, serta titik pengereman yang tepat.

Masinis haruslah cekatan dan tanggap [Sumber gambar]
Selain itu, sistem pengereman kereta juga berbeda dengan kendaraan lain. Dengan kecepatan 90 KM per jam, mereka harus mengerem tepat di titik yang sudah ditentukan satu kilometer sebelum berhenti. Jika terlewat sedikit saja, maka nyawa penumpang yang ribuan itu bisa menjadi korbannya.

Tak ada libur di hari raya

Lebaran dan perayaan  hari besar seharusnya menjadi ajang untuk orang-orang berkumpul bersama keluarga dan  mereka yang terkasih. Namun, kenikmatan ini tidak akan dirasakan oleh seorang yang profesinya masinis, khususnya ketika Natal dan Idul Fitri. Mereka tetap setia menjadi pelayan publik, mengantar orang ke tujuan dan bertemu dengan keluarga mereka.

Masinis tidak libur selama lebaran [Sumber gambar]
Uniknya, di situlah seorang masinis mendapatkan kepuasan, merasa berhasil dalam pekerjaannya. ‘Di sanalah kebanggaannya seorang masinis, ia bisa menjadi satu-satunya orang yang bisa diandalkan saat hari raya dan natal’, begini pernyataan Purwanto, salah satu orang di balik kemudi kereta wilayah operasi Yogyakarta.

Jadi masinis kapan liburnya?

Adakah yang pernah terpikir, seorang masinis liburnya kapan? Nah, untuk hal ini kamu harus mengetahui dulu jam kerja seorang masinis. Setiap hari, seorang masinis wajib mengoperasikan 2 kereta api (pulang-pergi) yang rata-rata setiap perjalanan memakan waktu 6-10 jam.  Ditambah lagi, jika ada tugas dinas, bisa tidak pulang ke rumah selama dua hari loh. Untuk fasilitas, ada mess hingga rumah sebagai tempat beristirahat.

Waktu libur masinis [Sumber gambar]
Tugas panjang ini berlaku untuk hari tertentu seperti perayaan keagamaan dan libur hari besar. Semuanya akan berakir dengan senyuman saat masinis menerima gaji –sekitar 9-12 juta bersih per bulan dan berlaku untuk seluruh Indonesia.

Tugasnya cukup berat bukan? Apalagi untuk ukuran gaji yang berkisar belasan juta. Berterimkasihlah kepada para petugas di balik kemudi kereta api ini, karena berkat mereka kamu bisa merasakan nikmatnya mudik dan bertemu dengan keluarga. Mari kita apresiasi siapapun yang berprofesi sebagai masinis kereta!

Written by Ayu

Ayu Lestari, bergabung di Boombastis.com sejak 2017. Seorang ambivert yang jatuh cinta pada tulisan, karena menurutnya dalam menulis tak akan ada puisi yang sumbang dan akan membuat seseorang abadi dalam ingatan. Selain menulis, perempuan kelahiran Palembang ini juga gemar menyanyi, walaupun suaranya tak bisa disetarakan dengan Siti Nurhalizah. Bermimpi bisa melihat setiap pelosok indah Indonesia. Penyuka hujan, senja, puisi dan ungu.

Leave a Reply

Mengenal Bahaya Melasma, Bercak di Kulit yang Bisa Berujung Kanker Jika Tak Diobati

Ditolak Negara Kelahiran, 5 Pemain Bola Ini Siap Jadi ‘Pengkhianat’ dan Hancurkan Mereka