in

80 Juta jadi Bahan Guyonan Seluruh Indonesia, Termasuk Pelecehan Perempuan Enggak Ya?

Kasus prostitusi online yang menjerat Vanessa Angel, membuat netizen Indonesia berkelakar tentang tarif 80 juta. Ada yang membuat meme, pengandaian dan lain sebagainya. Bisa Sahabat Boombastis lihat di instagram, facebook dan juga twitter.

Viralnya hashtag 80 juta tersebut memang menghibur kita semua. Tapi bagaimana dengan Vanessa Angel dan orang yang terlibat lainnya? Apa mereka ikut terhibur juga? Tentunya ya tidak, karena hal tersebut bisa membuat mereka malu. Ditakutkan juga bisa membuat mereka lebih tidak percaya diri untuk berhadapan dengan siapapun itu. Terlebih lagi, ocehan para netizen tentang 80 juta ini dapat dianggap melecehkan para perempuan.

Tarif kencan Vanessa Angel yang jadi guyonan [Sumber Gambar]
Pelecehan kepada para wanita yang terlibat prostitusi online ini dikuatkan dengan pendapat salah satu psikolog yaitu Roslina Verauli. Di akun instagramnya @verauli.id, ia mengungkapkan bahwa 80 juta yang jadi bahan tertawaan seluruh Indonesia ini sama saja dengan merendahkan perempuan.

Contoh guyonan 80 juta [Sumber Gambar]

Di unggahannya, psikolog ini menuturkan selama di ranah sosial, para netizen suka berkomentar “Apa? 80 juta? Mahal Amiiiittt!” atau masih beri pernyataan “Mending ada nilainya. Daripada gratisan, cuma dibayar dengan janji-janji?” atau “Dasar.. Perempuan xxx…”. Sungguh hal ini dapat menyakitkan hati para perempuan yang mendengarnya. Meskipun kata-kata tersebut sebenarnya tidak ditujukan untuk semua perempuan yang ada di Indonesia.

https://www.instagram.com/p/BsXqx27hzP1/

Apa Sahabat Boombastis pernah berpikir, jika pelecehan tersebut secara tidak langsung menendang jauh perempuan dan memandang tinggi derajat laki-laki? Ya karena seperti yang kita tahu kalau di kasus prostitusi online, identitas wanita selalu diperlihatkan ke khalayak umum. Sedangkan si laki-laki yang jelas-jelas menggunakan jasa ini, malah ditutup rapat atau bahkan disembunyikan dari khalayak umum.

Menurut psikolog yang mengeluarkan buku berjudul Was an Ugly Duckling, I am a Beautiful Swan tersebut, hal seperti di atas bisa terjadi karena budaya patriarki. Yang dimaksud dengan budaya patriarki adalah di mana kekuasaan atau power selalu didominasi oleh laki-laki. Dan hal semacam itu sudah mendarahdaging di Indonesia. Ya meskipun R.A. Kartini sudah berdedikasi tinggi untuk menyamakan derajat pria dan wanita.

BACA JUGA : 5 Pelecehan Verbal yang Jarang Diketahui tapi Dapat Membuatmu Terkena Pidana

Nah, jadi sudah tahu kan kalau guyonan tentang 80 juta tadi termasuk melecehkan perempuan? Jadi alangkah lebih baiknya untuk tidak menjadikan tarif tersebut sebagai bahan tertawaan kembali. Yuk mulai jadi orang yang bijaksana. Dengan mengetahui mana yang pantas untuk dijadikan bahan tertawaan dan tidak.

Written by Firdha

Firdha Rahma, dilahirkan di Kota Malang tanggal 5 Agustus 1994. Ia tergabung di Boombastis.com sejak bulan Desember 2017. Perempuan bermata sipit ini suka sekali warna merah dan hewan yang bernama kucing. Dia mempunyai hobi menonton film segala genre, menulis dan baca-baca artikel tentang teknologi ponsel yang terbaru.
Punya hobi menulis sejak SMK, tapi belum begitu aktif di dunia blog. Nah, karena kuliah ada sedikit waktu senggang jadi kegiatan menulis bisa diterapkan kembali ke dalam blog. Blognya berisi tentang travelling, kuliner dan review film.

Leave a Reply

Zaman Sosial Media, Melakukan 4 Hal Ini Dijamin Akan Membuatmu Viral Seketika

Seperti di Game GTA, Aksi Kabur Terpidana Korupsi Wisnu Wardhana Ini Juga ‘Sangar Abis’